Pesta Ulang Tahun di Swiss-belhotel Dibubarkan Paksa

Pesta Ulang Tahun di Swiss-belhotel Dibubarkan Paksa
Pembubaran pesta ulang tahun sweet seventeen di Swiss-belhotel. (ist)

IMCNews.ID, Jambi - Pesta ulang tahun yang digelar di The View Swiss-Belhotel, Kota Jambi, Sabtu (24/4/2021) malam dibubarkan paksa Satpol PP Kota Jambi. Saat petugas tiba di lokasi, terlihat para tamu sedang asik berjoget bak "Dugem di sebuah diskotik" yang diiringi musik Disc Jockey (DJ) serta lampu kelap-kelip. 

Mereka yang hadir di lokasi tersebut tampak mengenakan pakaian berwarna putih. Pesta ulang tahun tersebut diadakan oleh pelajar SMA Xaverius 1 Kota Jambi. 

Pembubaran tersebut dipimpin langsung oleh Kepala Satpol PP Kota Jambi, Mustari Afandi. Seluruh tamu yang terdiri dari 30 pelajar tersebut panik dan hanya terdiam melihat acaranya dibubarkan.

Mustari mengatakan kegiatan ini merupakan penegakan terhadap Penerapan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) berskala Mikro. 

Dalam kegiatan ini, pihaknya menemukan pelajar melakukan pesta ulang tahun menggunakan alat DJ di sebuah hotel berbintang. 

"Kita temukan pesta ulang tahun HUT ke-17 pakai musik DJ dari salah satu pelajar tingkat SMA Swasta di Kota Jambi. Kita bubarkan dan alat DJ kita amankan," ujarnya.

Mustari mengungkapkan dalam acara tersebut dalam kondisi PPKM berskala mikro ini, pihaknya menemukan berbagai macam pelanggaran seperti tidak memiliki izin satgas Covid-19, adanya musik DJ, dan ditemukan para pelajar tidak menggunakan masker dan tidak jaga jarak.

"Kita nantinya juga akan memanggil kepala sekolahnya terkait kegiatan ini," sebutnya.

Tidak hanya membubarkan, Mustari menyebutkan sebanyak 30 pelajar tersebut pada hari Senin (26/4/2021) juga akan dilakukan rapid test antigen Covid-19.

Ia menambahkan, untuk pelaku usaha Swiss-Belhotel Jambi harus bertanggung jawab atas kelalaiannya dan akan dikenakan sanksi denda mulai dari Rp 5juta - Rp10 juta.

Sementara itu, Marcom Swiss-Belhotel Jambi, Silvy Wong meminta maaf atas kejadian tersebut. Pihaknya, mengakui kesalahan dan telah lalai dengan adanya kegiatan pesta tersebut, pihaknya juga akan menerima sanksi yang diberikan oleh Pemerintah Kota Jambi.

"Kami kecolongan, biasanya tidak boleh ada live musik. Kalo ada kegiatan biasanya tidak menggunakan live musik apalagi masuk Ramadhan dan tamunya sesuai dengan protokol kesehatan," tuturnya. (*)