odoh Idaman Nan Menawan, Kamu Udah Minta Belum?

odoh Idaman Nan Menawan, Kamu Udah Minta Belum?
ILUSTRASI.(Istimewa)

Revina Indah Lestari

Anak muda mana yang kalo ngebahas jodoh nggak heboh? Terlebih angkatan tua perkuliahan, mikirin skripsi yang belum kelar dan jodoh yang tak kunjung datang. Didukung feed Instagram yang bertebaran foto-foto pasangan yang telah resmi, yang kemesraannya membuat para jomblo akut tingkat dewa baper bukan kepalang.

Nah, kalo udah gitu kamu harus ngapain?

Pertama, ga usah baper dan ga usah repot-repot mikirin siapa yang akan mendampingi dirimu nantinya. Toh jodoh sudah ada yang mengatur, udah ada yang mikirin juga. Yang kedua, minta. Tugas kita ya tinggal minta. Minta ke siapa? Ya minta sama yang ngaturlah, masa minta sama tukang gado-gado, ya ga dapet. Siapa yang ngatur? Ya Allah. Minta sama Allah.

Kita tinggal mesan aja. Ajuin proposal tentang kriterianya, Mau yang gimana, porsinya berapa, spesial atau biasa. Ya tinggal pesan. Minta aja, Insya Allah dikabulin. Bilang ke Allah

“ya Allah, saya mau jodoh yang ganteng kayak Pangeran Hamdan bin Mohammed bin Rashid Al Maktoum, yang hafidz Qur‘an kayak Fatih Saferagic, soleh kayak bang Taqy Malik, ilmu agamanya TOP BEGETE, suaranya merdu kayak bang Muzammil. Pokoknya ganteng lahir batin ya Allah”.

Bagi yang cowok,

“ya Allah, saya minta jodoh yang cantik kayak artis Korea, kulitnya putih, hidungnya mancung, matanya belo, bibirnya tipis, alisnya tebel kayak Wirda Mansur, hafidz Qur’an, faham agama, sholehah, pokoknya cantik lahir batin ya Allah.”

Boleh ga mintanya begitu? Ya boleh lah. Suka-suka, orang yang doa juga saya *wlekk.

Allah bilang “Berdoalah (mintalah) kepadaku, niscaya akan Aku kabulkan.”( QS 40:60) .

Nah, kurang apalagi coba. Lah wong cuma disuruh minta, ngajuin kriteria. Soal datengnya kapan ya ga usah dipikirin. Selow, masalah dikabul atau enggak urusan belakangan. Masalahnya kita udah minta belum sama Allah? Kalo udah, kita percaya gak? Kan Allah sebagaimana prasangka kita kepadaNya. Atau kita hanya merengek meratapi takdir? Kalo udah kita harus optimis. Yakin aja bakal dikasih.

Nah, kalo udah minta, jangan lupa usahanya juga. Usahanya gimana? Ya kamu ngaji, baca Al-Qur’an, sholat, sunnahnya sekalian, Dhuha, Tahjjud, sedekah, sholawat, puasa. Kalo udah semuanya, ya tinggal tawakkal. Apapun hasilnya, siapapun orangnya, dan kapanpun itu waktunya, semua udah diatur dengan baik. Insya Allah. Kalo kita udah gitu, Allah ga bakal ngecewain hamba-Nya dah. Insya Allah.

*Revina Indah Lestari mahasiswi tingkat pertama di Fakultas Ilmu Budaya Universitas Jambi. Menulis dan menggambar merupakan hiburan di kala padatnya jadwal dan tugas kuliah.