Emas Melonjak, Kembali Bertengger di Atas 1.800 Dolar Saat Dolar Jatuh

Emas Melonjak, Kembali Bertengger di Atas 1.800 Dolar Saat Dolar Jatuh
Komoditas emas. (ist)

IMCNews.ID, Chicago - Emas melonjak pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), rebound dari level terendah lima bulan setelah beberapa sesi sebelumnya merosot, saat dolar AS jatuh dan spekulasi stimulus Amerika Serikat menambah daya tarik emas sebagai lindung nilai terhadap inflasi dan penurunan nilai mata uang.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Februari di divisi COMEX New York Exchange, terangkat naik 38 dolar AS atau 2,13 persen menjadi ditutup pada 1.818,90 dolar AS per ounce.

Sehari sebelumnya, Senin (30/11/2020), emas berjangka turun 7,2 dolar AS atau 0,4 persen menjadi 1.780,90 dolar AS, tingkat terendah sejak 2 Juli, tertekan oleh serbuan ke aset-aset berisiko.

Emas berjangka juga anjlok 23,10 dolar AS atau 1,28 persen menjadi 1.788,10 dolar AS pada Jumat lalu (27/11/2020). Emas berjangka telah kehilangan sekitar 5,6 persen selama November.

"Kami melihat emas merebut kembali level 1.800 dolar AS dan banyak dari itu berkaitan dengan melemahnya perdagangan dolar," kata Edward Moya, analis pasar senior di OANDA.

"Pelepasan perdagangan emas telah berjalan dengan sendirinya dan kami cenderung melihat lebih banyak upaya dari Kongres AS untuk mendukung perekonomian."

Setelah penurunan terus menerus, emas telah berada dalam keadaan oversold, memikat investor untuk membeli. Analis pasar percaya kenaikan ini berumur pendek, karena mereka melihat indikator teknis lainnya, "death cross" dalam grafik, menandakan potensi aksi jual besar.



Membuat emas lebih menarik bagi investor yang memegang mata uang lain, dolar jatuh karena ekspektasi lebih banyak stimulus AS.

Dalam pidato yang dirilis pada Senin (30/11/2020), Ketua Federal Reserve Jerome Powell menyoroti tantangan produksi dan distribusi massal sebelum dampak ekonomi dari vaksin menjadi jelas.

The Fed akan tetap cukup akomodatif, kata Moya dari OANDA.

Emas, yang dianggap sebagai lindung nilai terhadap inflasi dan penurunan nilai mata uang, telah meningkat lebih dari 19 persen tahun ini, dibantu oleh stimulus yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk membantu ekonomi yang dilanda virus corona.

"Bagian terbawah adalah emas sekarang dan kami memperkirakan harga di kisaran 2.000 dolar tahun depan," kata Daniel Ghali, ahli strategi komoditas di TD Securities.

"Emas sebenarnya sekarang dalam rezim baru dengan vaksin kemungkinan katalisator untuk ekspektasi inflasi yang lebih tinggi karena ekonomi pulih, mendukung emas dalam jangka panjang, terutama di tengah suku bunga riil yang lebih rendah," tambah Ghali.

Logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman Maret naik 1,497 dolar AS atau 6,63 persen menjadi ditutup pada 24,09 dolar AS per ounce. Platinum untuk pengiriman Januari naik 38 dolar AS atau 3,93 persen menjadi menetap di 1.003,9 dolar AS per ounce. (IMC02/Ant)