Curcol

Ditinggal Tanpa Alasan? Ngapain Galau?

Mar 10, 2019 06:38
ILUSTRASI.(Istimewa)
ILUSTRASI.(Istimewa)

Fitria Febriana

Kamu tau rasanya? Rasanya ditinggalkan tanpa alasan?

Dulu sebelum kamu sama aku, kamu nggak pernah absen chat aku, nanyain kabar aku, sudah makan atau belum, duh pokoknya sweet banget *dulu yaa. Kamu yang selalu ngasih perhatian ke aku dan aku suka. Wah kamu hebat ya bisa buat aku suka. Setelah sekian lama, akhirnya kita eheem jadian. Ini berkat perhatian kamu setiap hari.

Hari-hariku sama kamu, hari-hariku memikirkan kamu. Kamu pun begitu, ahh dunia serasa milik berdua ya. Jalan baren, makan bareng. Kita selalu bareng-bareng. Kayak Mama sama Papa aku di rumah *heheh dulu loh.

Selama setengah tahun kamu manjain aku dengan kata-kata manis. Yapi, bulan-bulan berikutnya, saat aku bener-bener sayang sama kamu, eh kamu sehari menghilang, sehari muncul. Uhh udah kayak hantu aja ya kamu. Saat itu aku masih mikir kamu sibuk, atau kamu lagi main bareng temen kamu. Tapi kok makin hari makin parah. Seharian aku nangisin kamu, seharian aku mikirin kamu sendirian. Kamu ke mana? Kamu sehat? Itu yang selalu aku pikirin.

Bodohnya aku terus nunggu kabar dari kamu. Sudah setengah bulan berikutnya kamu gak kabarin aku. Tapi perasaanku gak bisa bohong. Aku terus nunggu kamu sampai aku bosan. Dan sekarang, aku benar-benar bosan dengan semua ini. Biarlah semuanya kujadikan pelajaran, bahwa ditinggal tanpa alasan itu sakit. Dan aku tak boleh seperti itu.


Loading...