Oknum PNS Tertangkap Basah Nyabu dengan Perempuan

Oknum PNS Tertangkap Basah Nyabu dengan Perempuan
Oknum PNS dan wanita yang tertangkap nyabu. (ist)

IMCNews.ID - Oknum PNS berinisial AA (37) tak berkutik saat polisi menangkap basah dirinya bersama seorang perempuan, YY (43). Dari lokasi penangkapan, polisi berhasil mengamankan dua botol minuman soda uang sudah dilubangi dan diberi pipet. Salah satunya masih terdapat pirek kaca. 

Keduanya ditangkap satuan Reserse Narkoba Polresta Banda Aceh di sebuah rumah di kawasan Aceh Besar.

"Bersama dengan tersangka AA, kita juga ikut meringkus YY (43) seorang wanita yang bukan pasangannya," kata Kasat Narkoba Polresta Banda Aceh AKP Raja Harahap, di Banda Aceh, Minggu (10/1/2021). 

Penangkapan itu berawal dari adanya laporan masyarakat yang mencurigai adanya pasangan dalam satu rumah di kawasan Peukan Bada Kabupaten Aceh Besar itu.

"Begitu mendapat laporan itu petugas langsung bergerak ke lokasi. Ternyata informasi itu benar, dan saat digerebek petugas tersangka AA dan wanita YY tidak dapat berkutik," ujarnya.

BACA JUGA : Rebut Senjata Polisi, Pemuda Merangin Pengedar Sabu Kena Tembak

Barang bukti lain, yang diamankan, satu buah kotak rokok yang didalamnya terdapat tujuh bungkusan bekas sabu-sabu yang sudah digunakan, dua sumbu serta tiga pipa kaca.

"Kemudian satu bungkus sabu-sabu seberat 0,11 gram serta satu bungkus ganja dengan bobot 14,77 gram," katanya.

Kata Raja, berdasarkan keterangan dari oknum PNS itu, dua paket sabu-sabu berukuran kecil yang digunakannya dengan wanita YY dibeli dari seorang pelaku berinisial FL seharga Rp200 ribu dan diantar langsung kepadanya.

Sementara satu bungkus ganja dibeli dari AG (40) seharga Rp 30 ribu. Kini kedua penjual narkotika itu sudah dimasukkan dalam daftar pencarian orang (DPO) Satuan Narkoba Polresta Banda Aceh.

"Terhadap tersangka AA dan YY, dikenakan Pasal 112 ayat (2) Jo Pasal 114 Ayat (2) Jo pasal 127 ayat (1) huruf a dari UU Nomor 35 tahun 2009 tentang narkotika dengan ancaman hukuman pidana penjara selama 12 tahun," ujar Raja. (IMC01/ant)